Bagaimana Cara Membuat Laporan Laba dan Rugi?

By | June 10, 2021

Halo, Sobat Bisnis. Lanjut lagi yuk, kita belajar tentang cara membuat laporan laba dan rugi. Setelah sebelumnya kita belajar tentang komponen-komponen yang mesti ada di dalam laporan laba dan rugi. Maka, ulasan sinaubisnis.com kali ini akan lebih teknis melengkapi tulisan-tulisan sebelumnya mengenai laporan laba dan rugi. Nah, biar tidak makin penasaran, yuk simak ulasannya berikut ini!

Teknik Membuat Laporan Laba dan Rugi

Sumber daya manusia

Dalam membuat laporan laba dan rugi, ada tiga langkah sederhana yang mesti dilakukan

Langsung saja, kita akan memulai cara membuat laporan laba dan rugi dengan membedah tekniknya. Untuk melakukannya, terdapat tiga langkah sederhana yang mesti dilakukan, diantaranya:

  • Memahami dan menguasai format profit & loss statement
  • Memahami dan menguasai komponen-komponen profit & loss statement
  • Memahami dan menguasai cara menghitung saldo komponen-komponen yang menyusun profit & loss statement.

Kemudian, dari ketiga langkah itu, mulailah dengan menghitung saldo komponen-komponen yang menyusun profit & loss statement. Uniknya, untuk menghitung saldo setiap komponen tersebut disesuaikan dengan kebutuhan kita. Yakni, misalnya, menghitung total penjualan. Kita dapat menghitungnya dari setiap penjualan yang terjadi. 

Dengan cara penghitungan demikian, maka total penjualan akan terakumulasi di akhir periode akuntansi selama satu periode, misalnya satu bulan. 

Di samping itu, elemen-elemen biaya yang lain juga perlu dihitung. Sehingga, dengan menghitung setiap biaya untuk pengeluaran, maka akan terakumulasi pada akhir periode menjadi total biaya pengeluaran. 

Setelah semua saldo elemen atau pos-pos dalam income statement diketahui, selanjutnya kita tinggal menyajikannya sesuai dengan format profit & loss statement seperti di atas.

Kemudian, setelah semua saldo komponen atau pos-pos yang ada dalam income statement sudah diketahui. Maka, selanjutnya laporan laba dan rugi dapat disajikan sesuai dengan format profit & loss statement yang ditentukan, atau seperti contoh yang akan dibahas pada tulisan ini.

Contoh Profit & Loss Statement

Mula-mula kita akan belajar dulu cara membuat profit & loss statement yang sederhana. Biar lebih mudah untuk memahaminya, perhatikan contoh berikut ini:

PT Harapan Jaya mempunyai data-data keuangan berupa aset, pendapatan, kewajiban, dan biaya-biaya operasi per tanggal 31 Januari 2020 sebagai berikut:

  • Modal pemilik Rp 50.000.000
  • Utang Usaha Rp 10.000.000
  • Piutang usaha Rp 21.000.000
  • Kas tunai Rp 30.500.000
  • Penerimaan Fee konsultasi dan trainer Rp 110.000.000
  • Tanah Rp 50.000.000
  • Biaya administrai & umum Rp 15.400.000
  • Biaya lain-lain Rp 10.000.000
  • Biaya pemeliharaan kantor Rp 15.000.000
  • Bahan habis pakai Rp 2.500.000
  • Gaji karyawan Rp 71.500.000

Dari data-data diatas, apabila disusun menjadi income statement adalah sebagai berikut:

PT Harapan Jaya

LAPORAN LABA DAN RUGI

Untuk tahun yang berakhir pada 31 Januari 2020
Pendapatan Fee Konsultasi                         Rp 110.000.000,00
Biaya-biaya:
  • Biaya pemeliharaan kantor   Rp 15.000.000,00
  • Biaya gaji                                    Rp 71.500.000,00
  • Biaya adm & umum                  Rp 15.400.000,00
  • Biaya lain-lain                           Rp 10.000.000,00
Total Biaya                                                 Rp 111.900.000,00
Rugi: Rp 110.000.000,00 – Rp 111.900.000,00 = Rp 1.900.000,00

Data-data keuangan PT Harapan Jaya diatas juga dapat dibikin menjadi laporan perubahan modal dan neraca lho. Bahkan, bisa juga disusun menjadi laporan arus kas atau laporan keuangan perusahaan jasa lengkap. Namun untuk membuat laporan-laporan tersebut tentunya membutuhkan bahasan tersendiri untuk lebih detilnya.

Sebelum mambuat laporan laba dan rugi mula-mula kita perlu membuat profit & loss statement, image by Steve Buissinne from Pixabay

Kita kembali lagi ke topik tulisan kita, yaitu profit & loss statement. Agar lebih memperdalam pemahaman kita, berikut ada tambahan contoh lagi sebagai berikut:

PT Trans Cepat
Laporan Laba dan Rugi
31 Desember 2020
Penjualan:
41000 Penjualan mobil                    Rp 160.000.000,-
41100 Potongan penjualan             –
41200 Retur penjualan                     –                                     –
Total Penjualan (a)                                    Rp 160.000.000,-
51000 Pembelian                                 Rp 130.000.000,-
51100 Potongan pembelian             –
51200 Retur pembelian                     Rp 7.000.000,-       –
Pembelian bersih                                      Rp 123.000.000,-
Persediaan mobil (awal)                                       Rp 190.000.000,-  +
                                                                        Rp 313.000.000,-
Persediaan motor (akhir)                                    Rp 201.000.000,-  –
Harga pokok penjualan (b)                Rp 112.000.000,-
Laba/rugi kotor (c) = (a) – (b)            Rp 48.000.000,-
60000 Beban-beban
61000 Gaji karyawan                                                       Rp 8.500.000,-
61100 Beban administrasi                                               –
61200 Beban listrik, air, dan telepon                         Rp 534.000.000,-
61300 Beban sewa                                                              Rp 1.750.000,-
61400 Beban iklan                                                              Rp 500.000,-
61500 Beban perlengkapan kantor                             Rp 250.000,-
61600 Beban penyusutan peralatan kantor            Rp 300.000,-
61700 Beban penyusutan kendaraan                         Rp 477.500,-
61800 Beban service                                                          Rp 322.000,-
61900 Beban operasional lainnya                               Rp 140.000,-   +
Total beban (d)                                                 Rp 12.773.500,-
Laba/Rugi (e) = (c) – (d)                                Rp 35.226.500,-
70000 Pendapatan lain-lain
71000 Bunga bank                                                              Rp 2.000.000,-
80000 Beban lain-lain
81000 Beban bunga                                                          –
82000 Administrasi bank                                              Rp 623.000,-   –
Lain-lain (f)                                                       Rp 1.377.000,-
Laba/rugi periode 31 Desember 2021 (e) + (f) = Rp 36.603.500,-

Berdasarkan contoh profit & loss statement di atas, nilai penjualan adalah sebesar Rp 160.000.000,00. Sementara, laba/rugi kotor perusahaan adalah sebanyak Rp 48.000.000,00, diperoleh dari total penjualan dipotong harga pokok penjualan (HPP).

Selanjutnya, perlu juga bagi kita memahami HPP. Lantaran HPP ini merupakan komponen penyusun profit & loss statement yang mempunyai peran cukup fundamental. Jadi, jangan sampai kita salah menginput komponen-komponen penyusun HPP.

Cara Menghitung Harga Pokok Penjualan (HPP)

HPP mesti juga dihitung untuk menyusun profit & loss statement

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa HPP terdiri dari beberapa komponen penyusun. Oleh karenanya, berikut ini cara menghitungnya:

Persediaan 1 Desember 2020                                                                                                                                          Rp 190.000,00

Pembelian                                                                 Rp 129.000,00

Dikurangi : Retur dan potongan pembelian   Rp 7.000,00

Diskon pembelian                            –

Pembelian bersih                                                    Rp 122.000,00

Ditambah ongkos kirim pembelian

Harga pokok pembelian                    Rp 122.000,00

Barang tersedia untuk dijual                              Rp 312.000,00

Dikurangi persediaan, 31 Januari 2020          Rp 200.000,00

Harga Pokok Penjualan                                       Rp 112.000,00

Keterangan:

Data diatas tentunya tampak sulit dicerna. Untuk itu, perlu disajikan juga penghitungan rumus supaya menjadi mudah dipahami. Dan, berikut inilah rumusnya:

  • Pembelian bersih = Pembelian – (Potongan Pembelian+Diskon Pembelian)
  • Pembelian bersih = Rp 129.000,00 – ( Rp 7.000,00 + Rp 0 ) = Rp 122.000,00
  • Harga Pokok Pembelian = Pembelian bersih + biaya kirim pembelian
  • Harga Pokok Pembelian = Rp 122.000,00 + Rp 0 = Rp 121.000,00
  • Barang tersedia untuk dijual = Harga pokok pembelian + Persediaan Awal
  • Barang tersedia untuk dijual = Rp 122.000,00 + Rp 190.000,00 = Rp 312.000,00
  • Harga pokok penjualan (HPP) = Barang tersedia untuk dijual – persediaan akhir periode
  • Harga pokok penjualan (HPP) = Rp 312.000,00 – Rp 200.000,00 = Rp 112.000,00

Sementara itu, untuk profit & loss statement sebelumnya dapat dibaca sebagai berikut:

  • Laba (Rugi) operasi = Laba Kotor – Beban
    • = Rp 48.000.000,00 – Rp 12.773.500,00 = Rp 35.226.500,00
  • Laba (Rugi) Periode Tersebut = Laba (Rugi) Operasi + Pendapatan (Beban) Lain-lain
    • = Rp 35.226.500,00 + ( Rp 2.000.000,00 – Rp 623.000,00)
    • = Rp 35.226.500,00 + Rp 1.337.000,00
    • = Rp 36.603.500,00

Jadi, Laba/Rugi sebelum pajak penghasilan PT Trans Cepat periode Desember 2020 adalah senilai Rp 36.603.500,00.

*******

Akhirnya, rampung juga tulisan sinaubisnis.com mengenai bagaimana cara membuat laporan laba dan rugi. Tulisan ini harapannya melengkapi tulisan-tulisan sebelumnya tentang laporan laba dan rugi. Sebagaimana telah disinggung sebelumnya bahwa laporan laba dan rugi ini dapat membantu kita untuk mengetahui kinerja keuangan perusahaan.

Oleh sebab itu, menyepelekan hal ini tentu dapat berdampak fatal pada perusahaan kita. Jangan-jangan, perusahaan kita yang selama ini kita selalu untung, namun karena tidak mempunyai laporan laba dan rugi ini ternyata yang terjadi malah sebaliknya. Jangan sampai ya.

Nah, dari sajian diatas, maka bila kita urutkan tahap-tahap pembuatan laporan, dimulai dari menghitung HPP (Harga Pokok Penjualan), menyusun profil & loss statement, sampai income statement. Setelah semua itu disusun, maka jadilah laporan laba dan rugi perusahaan. Semoga tulisan ini bermanfaat untuk Sobat Tani ya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *